Penyaluran Kredit Bank ditengah Situasi Krisis

bni-building-imagesKrisis keuangan global yang melanda dunia saat ini masih belum dapat diprediksi kapan akan berakhir dan kondisi ini akan lebih sulit lagi manakala perbankan masih tidak merasa percaya diri dalam menyalurkan kreditnya. Negara-negara seperti Indonesia, China, dan Brazil sebenarnya masih dapat bernafas lega karena permintaan pasar domestik masih cukup besar yang menciptakan pendapatan terbesar dari pasar domestik.

Krisis keuangan global yang terjadi disebabkan oleh beberapa faktor, yaitu :

  1. Membengkaknya aktifitas lindung nilai (hedging) yang dipakai untuk spekulasi ;
  2. Tingginya pertumbuhan kredit pada lembaga keuangan tanpa diiringi seleksi yang ketat terhadap calon debitur ;
  3. Pemberian kredit kepada anak perusahaan sendiri.

Namun karena negara-negara maju seperti Amerika Serikat, Inggris dan negara-negara eropa lainnya, Jepang dan Australia juga terkena imbas krisis, maka negara seperti Indonesia harus berhati-hati, mengingat negara-negara maju tersebut memiliki peran yang yang sangat penting dalam perekonomian global.

Negara yang memiliki ketergantungan terhadap ekspor akan terkena pukulan yang paling berat. Sebaliknya negara-negara yang trading ekspornya tidak besar terkena dampak krisis yang relatif ringan. Prediksi kedepan, perekonomian belum akan membaik, perkembangannya relatif akan jalan ditempat (flat) sampai setahun kedepan. Permasalahan negara-negara di Asia juga tidak akan jauh berbeda, yaitu tidak mengalami banyak perbaikan dalam kurun waktu setahun kedepan.

Dalam hal ini, bank yang unggul adalah bank yang mampu mengantisipasi segala kemungkinan yang terjadi, baik pada saat ekonomi sedang bagus maupun pada saat terjadi krisis ekonomi. Bank yang kuat adalah bank yang selalu siap dan waspada terhadap situasi krisis, tetap menciptakan peluang bisnis dan bersiap mendulang keuntungan saat keadaan finansial kembali membaik.

Oleh sebab itu, perbankan agar tetap menyalurkan kredit meski kondisi ekonomi masih belum jelas. Apabila penyaluran kredit dihentikan, justru malah membuat situasi ekonomi dan bisnis menjadi kurang menguntungkan dan menyebabkan pertumbuhan ekonomi dalam negeri menjadi stagnan.

–oOo–

Achmad Susetyo

5 Komentar

Filed under Artikel

5 responses to “Penyaluran Kredit Bank ditengah Situasi Krisis

  1. alif

    kenapa indonesia tidak memakai sistem syariah…kita tahu bahwa sistem ekonomi syariah merupakan sistem ekonomi yang sangat mengandalkan bagi hasil….dan tidak akan goyang terhadap krisis global

  2. Keken

    sayang nya sistem ekonomi syariat belum bisa memberikan keuntungan yang lebih, jika hanya terpaku pada bagi hasil ujung2 nya hasil yang diharapkan pun tidak tercapai, negera maju tidak ada yang menggunakan sistem ekonomi syariat. IMHO

  3. Hi there everyone, it’s my first visit at this website, and piece of writing is truly fruitful designed for me, keep up posting such articles or reviews.

  4. Heya i am for the first time here. I found this board and I find It really useful
    & it helped me out a lot. I hope to give something back and aid others like you helped me.

  5. Hi there very nice site!! Guy .. Beautiful .. Wonderful ..
    I’ll bookmark your website and take the feeds also? I’m glad to search out numerous useful information right here in the
    put up, we need develop more techniques in this regard, thanks for sharing.
    . . . . .

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s